Manfaat Tanaman Adas Bagi Kesehatan Untuk Mengobati Berbagi Penyakit

Assalamu’alaikum – Teman teman Agustinnesia

Ada banyak sekali tanaman rempah-rempah di Indonesia dan setiap tanaman memiliki kaya akan manfaat yang baik untuk kesehatan, pada ulasan kali ini kita akan berbagi pengetahuan mengenai manfaat tanaman Adas ada yang udah tahu belum apa itu adas? Bagi yang belum yuk simak ulasan selengkapnya sampai akhir ya..




Adas adalah tanaman obat yang banyak digunakan di seluruh dunia. Tidak hanya dimanfaatkan sebagai obat, di Indonesia adas merupakan tanaman yang kerap kali digunakan sebagai bumbu karena baunya yang harum.

Mengenal Adas Lebih Jauh

Adas dapat hidup di dataran rendah sampai ketinggian 1.800 meter di atas permukaan laut, namun adas akan tumbuh lebih baik pada dataran tinggi. Karena manfaatnya, tanaman ini kemudian banyak ditanam di berbagai negera seperti India, Argentina, Eropa, dan Jepang. Adas termasuk tanaman yang berumur panjang, dengan tinggi 50 cm-2m dengan tumbuh merumpun.

Saat masih muda adas berwarna hijau, setelah tua adas bisa berwarna cokelat agak hijau atau cokelat agak kuning sampai sepenuhnya cokelat. Namun, warna buahnya berbeda-beda tergantung negara asalanya. Buah yang sudah masak mempunyai bau khas, bila dicicipi rasanya relatif seperti kamper.

Adas juga bisa menghasilkan minyak adas, yang merupakan hasil sulingan serbuk tanaman adas yang sudah masak dan kering. Ada dua macam minyak adas yaitu manis dan pahit. Keduanya, sering digunakan dalam industri obat-obatan.

Sering kali adas juga dipakai untuk bumbu atau digunakan sebagai bahan yang dapat memperbaiki rasa dan mengharumkan ramuan obat. Biasanya, pemakaian adas sering digunakan bersama-sama dengan kulit batang pulosari.

Sinonim: E officinale. All. Anethum foeniculum, linn.

Familia: Apiaccae (umbellferae)

Nama daerah:

Hades (sunda), Adas Londa, Adas Landi (jawa), Adhas (Madura), Adas (bali), wala wunga (sumba), das pedas (aceh), adas pedas (melayu), Adeh, Manih (mingkabau), paapang, paampas (Menado), Popoas (alfuru), denggu-denggu (gorontalo), papaato (Buol), porotomo (Baree), Kumpasi (Sangir Talaud), adasa, rempasu (Makassar), Adase (Bugis), Hsiao Hui (China), Phong Karee, Mellet Karee (Thailand), Jintan Manis (Malaysia).

Kegunaan Adas Sebagai Obat Alternatif

Ada beberapa kegunaan adas untuk obat alternatif

  • Sakit perut (mulas), kembung, mual, muntah, diare.
  • Sakit kuning (jaundice), kurang nafsu makan.
  • Batuk berdahak, sesak napas (asma).
  • Nyeri haid, haid tidak teratur.
  • Air susu ibu (ASI) sedikit.
  • Buah pelir turun (orchidoptosis).
  • Usus turun ke lipat paha (Hernia inguisnalis).
  • Pembengkakan saluran sperma (epididimis).
  • Penimbunan cairan di dalam kantung buah zakar (hidroke testis).
  • Mengurangi sakit akibat batu dan membantu menghancurkannya.
  • Keracunan tumbuhan obat atau jamur.

Selanjutnya, khasiat daun adas adalah:

  • Perut kembung.
  • Rasa haus.
  • Meningkatkan penglihatan.




Selain itu, pemberian minyak biji adas dapat meredakan kolik pada bayi berusia 2-12 minggu. Bahkan, bayi yang diberi produk yang mengandung bahan adas pun jangka waktu menangisnya lebih pendek.

  • Cara Pemakaian Adas

Siapkan adas sebanyak 3-9 gram. Rebus hingga airnya mendidih, lalu angkat. Saring airnya, kemudian minum selagi hangat. Selain itu, adas juga dapat dikonsumsi dengan cara digiling halus, lalu diseduh dengan air mendidih. Cara lainnya, adas dapat juga langsung dikonsumsi sebagai sayuran.

Pada pemakaian luar, adas kering digiling halus lalu digunakan untuk pemakaian lokal pada sariawan, sakit gigi, sakit telinga dan luka. Minyak adas juga dapat digunakan untuk menggosok tubuh anak yang masuk angin.

  • Saat sedang batuk

Siapkan serbuk buah adas sebanyak 5 gram kemudian diseduh dengan ½ cangkir air mendidih. Setelah dingin disaring kemudian ditambahkan 1 sendok teh madu. Aduk sampai merata, minum sekaligus. Lakukan 2 kali sehari, sampai sembuh

Siapkan daun saga ¼ genggam, bunga kembang sepatu 2 kuntum, daun poko 1/5 genggam, bunga tembelekan 10 kuntum, bawang merah 2 butir,adas 1 sendok teh, pulosari 1 jari, rimpang jahe 1 jari, gula merah 3 jari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa setengahnya. Setelah dingin disaring, lalu diminum. Lakukan 3 kali sehari, masing-masing ½ gelas.

  • Saat sesak napas

Ambil minyak adas sebanyak 10 tetes diseduh dengan 1 sendok makan air panas. Minum selagi hangat. Lakukan 3 kali sehari, sampai sembuh.

Siapkan adas ½ sendok the, pulosari ¼ jari, rimpang kencur 2 jari, rimpang temulawak 1 jari, jintan hitam 1 ¼ sendok teh, daun poncosudo (Jasmimum pubescens) ¼ genggam, gula merah 3 jari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Bahan-bahan tadi lalu direbus dengan 4 ½ gelas air bersih sampai tersisa kira-kira separuhnya. Setelah dingin, kemudian disaring dan siap untuk diminum. Minumlah sehari 3 kali.

  • Saat sariawan

Siapkan adas ¾ sendok teh, ketumbar ¾ sendok teh, daun iler 1/5 genggam, daun saga ¼ genggam, sisik naga 1/5 genggam, daun sembung ¼ genggam, pegagan ¼ genggam, daun kentut 1/6 genggam, pulosari ¾ jari, rimpang lempuyang wangi ½ jari, rimpang kunyit ½ jari, kayu manis ¾ jari, gula merah 3 jari, dicuci dan dipotong-potong seperlunya. Semua bahan-bahan tersebut direbus secara bersamaan.

  • Kandungan dan Komposisi Adas

Sifat kimiawi dan efek farmakologis: adas mengandung bau aromatik, rasa sedikit manis, pedas, hangat, masuk meridian hati, ginjal, limpa, dan lambung. Minyak dari buah: minyak adas (fennel oil). Kandungan kimia: adas mengadung minyak asiri (oleum foeniculi) 1-6%, mengandung 50-60% anetol, lebih kurang 20% fenkon, pinem, limonene, dipenten, felandren, metichavikol, anisaldehid, asam anisat, dan 12% minyak lemak.

Kandungan anetol yang menyebabkan adas mengeluarkan aroma yang khas dan sangat berkhasiat. Sedangkan akar dan bijinya mengadung stigmasterin (serposterin).

  • Efek Samping Adas

Pada umumnya, adas adalah tanaman obat yang digunakan jika dikonsumsi pada dosis yang tepat. Meski jarang terjadi, adas dapat menyebabkan masalah pada usus dan hingga menimbulkan kejang. Bahkan, beberapa orang dapat mengalami reaksi alergi pada adas.

Orang yang alergi terhadap tanaman seperti seledri, wortel, dan mugwort lebih mungkin juga alergi terhadap adas. Adas juga bisa membuat kulit lebih sensitif terhadap sinar matahari dan membuatnya lebih mudah untuk mendapatkan sengatan matahari.

  • Peringatan Penggunaan Adas
  • Kehamilan dan menyusui

Meski belum banyak bukti tentang keamanan menggunakan adas selama kehamilan, sebaiknya hindari penggunaannya. Selama menyusui, konsumsi adas mungkin adalah sesuatu yang tidak aman. Telah dilaporkan bahwa dua bayi menyusui mengalami kerusakan pada sistem saraf mereka setelah ibu mereka minum teh herbal yang mengandung adas.

Anak-anak.

Produk-produk yang mengandung adas aman digunakan asalkan pada dosis yang tepat, khususnya pada bayi muda untuk mengatasi kolik.

  • Gangguan perdarahan

Adas mungkin dapat memperlambat pembekuan darah. Mengambil adas dapat meningkatkan risiko perdarahan atau memar pada orang dengan gangguan perdarahan.

  • Kondisi hormon-sensitif

Beberapa kondisinya seperti kanker payudara, kanker rahim, kanker ovarium, endometriosis, atau fibroid uterus: Adas mungkin bertindak seperti estrogen. Jika Anda memiliki kondisi yang mungkin diperburuk oleh paparan estrogen, hindari penggunaan adas.

Semoga ulasan artikel diatas dapat menambah pengetahuan teman-teman Agustinnesia, kamu juga bisa berbagi artikel ini ke keluarga atau teman dekatmu semoga dapat bermanfaat untuk orang lain disekitarmu, tunggu artikel bermanfaat lainnya di Agustinnesia.com terimakasih.

Wa’alaikumsalam – Teman teman Agustinnesia

Artikel Kesehatan dan Kecantikan Lainnya :

Artikel Hijab & Kain Lainnya : 




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *